May 17, 2022
Xiaomi 12 Pro

Xiaomi terus menawarkan handphone entry-level dan mid-range yang sangat baik dengan harga yang baik, menghormati deskripsi klasik tentang “nilai terbaik untuk uang” . Namun, mereka tampaknya telah kehilangan udara di kisaran tertinggi mereka, sesuatu yang dapat kita lihat setelah peluncuran Xiaomi 12 dan Xiaomi 12 Pro baru-baru ini.

Menarik untuk menganalisis kenaikan harga yang telah dialaminya di tahun-tahun ini sejak mendarat di pasaran. Dan, secara logis, menganalisis hanya kisaran tertinggi, karena dalam kisaran rendah dan menengah harga tampaknya tetap demokratis meskipun fakta bahwa kenaikan juga telah dialami.

Konteks kedatangan Xiaomi

Jika kami ingin melakukan keadilan terhadap kebenaran, sebenarnya kami telah dapat menguji ponsel Xiaomi di negara kami selama lebih dari 5 tahun.

Namun, sudah jelas bahwa itu akan menjadi salah satu merek referensi dalam hal ponsel berkualitas dengan harga lebih rendah dari pesaing. Apple baru saja menghadirkan iPhone X terbarunya di atas Rp. 15 juta, sedangkan Samsung sebagai acuan di Android sudah sangat dekat dengan angka itu dengan Galaxy S8+ dan Galaxy Note 8 .

Pada tahun 2017 yang menjadi tren di telepon seluler adalah perangkat dengan layar yang semakin besar, mempercepat bagian depan dan mengurangi bingkai. Dengan cara yang sama, pembaca sidik jari di bawah layar pertama telah dikembangkan, sementara ada lebih banyak dan lebih baik kamera di bagian belakang perangkat.

Dalam konteks ini, Xiaomi Mi Mix 2 adalah merek kelas atas pertama yang secara resmi mencapai perbatasan kami. Dia melakukannya pada bulan Oktober 2017 itu, meskipun telah dipresentasikan beberapa bulan sebelumnya di China. Qualcomm Snapdragon 865, RAM 6 GB, Android 7.1 dan setengah harga dari beberapa ponsel pesaingnya, berfungsi sebagai pendahuluan untuk daftar menarik dari smartphone yang akan mulai datang dari tahun 2018.

Kisaran harga Xiaomi

Selalu berpegang pada model dasar dari kisaran merek tertinggi dan tanggal kedatangannya di tanah air, kami menemukan perangkat Xiaomi berikut.

Perlu dicatat bahwa beberapa model kelas atas seperti Xiaomi Mi Mix 4 ditinggalkan, yang meskipun dapat diperoleh secara tidak resmi, karena Xiaomi tidak meluncurkannya di negara kita dan karenanya tidak muncul di sana. Daftar. Dengan cara yang sama, hipotetis Xiaomi 12 Ultra bisa hilang, meskipun saat ini masih murni rumor.

Grafik harga Xiaomi dari 2017 hingga 2022 (di kelas atas)

Pertama-tama, untuk mengatakan bahwa harga yang tertera adalah karena perangkat ini keluar di tanah air dalam kapasitas penyimpanan dasar mereka. Faktor-faktor seperti devaluasi selama berbulan-bulan atau inflasi belum diperhitungkan . Justru poin ini harus selalu diperhitungkan, meskipun dalam hal ini tidak ada banyak perbedaan karena periode hanya 5 tahun dalam kasus yang paling jauh. Oleh karena itu, kami menilai mereka pada tingkat teknis lapangan bermain.

Alasan mengapa Xiaomi menaikkan harga secara resmi tidak diketahui. Merek tidak pernah menjelaskan alasannya dalam hal apa pun, tetapi intuisi (dan akal sehat) membuat kami berpikir bahwa semuanya adalah karena penyesuaian kembali margin keuntungannya, yang pasti sangat rendah di tahun-tahun awalnya dan jika itu kami tambahkan inflasi ke itu, kami memahami bahwa itu bahkan merupakan kemajuan yang logis dan dapat diperkirakan. Tentu saja, sebagai strategi penjualan, itu berhasil seperti pesona bagi mereka dan pesan “nilai uangnya” telah menyebar di antara pengguna.

Hanya dalam 4 tahun, Xiaomi meningkatkan harga kisarannya sebesar Rp. 11 juta.

Xiaomi Mi 11 Ultra, pada bagiannya, menonjol sebagai merek paling mahal hingga saat ini. Kami tidak tahu berapa biaya atau biaya perangkat lipat Xiaomi ketika tiba di negara kami, tetapi ‘Mi 11 Ultra’ yang disebutkan di atas mencapai angka rekor yang mewakili peningkatan Rp. 11 juta hanya dalam 4 tahun, meninggalkan jauh di belakang Rp. 7 juta. dengan ‘Mi Mix 2’ dirilis.

Sekarang kita melihat bahwa Xiaomi 12 dan Xiaomi 12 Pro baru-baru ini terus menawarkan harga yang lebih tinggi daripada yang “normal” pada tahun-tahun pertama mereka, tetapi mereka terlihat jauh lebih murah daripada Xiaomi Mi 11 Ultra. Bahkan, kedua perangkat tersebut bisa dibilang lebih murah dibandingkan beberapa pesaingnya di tahun 2022 ini seperti Samsung Galaxy S22 dan S22+. Kami membuang ‘S22 Ultra’ dari persamaan ini untuk mengonfirmasi apakah Xiaomi akhirnya meluncurkan versi ‘Ultra’ dari Xiaomi 12.

Xiaomi menang di kisaran rendah dan menengah

CEO Xiaomi baru- baru ini menyatakan bahwa “kelas atas adalah satu-satunya jalan untuk pertumbuhan” perusahaan. Itulah sebabnya mereka bersikeras menawarkan diseksi penasaran merek mereka dengan sub-merek dan merek yang tampaknya independen seperti Redmi, POCO atau Blackshark.

Namun, kenyataannya sangat berbeda ketika menganalisis pangsa pasar mereka di negara-negara seperti kita. Faktanya, ponsel kelas bawahlah yang biasanya memiliki dampak lebih besar pada publik, yang menjadikan perusahaan berkat jumlah saham semua perangkatnya.

Batas jangkauan Xiaomi tidak mewakili pangsa pasar yang besar, dengan entry-level dan mid-range menjadi yang paling sukses.

Tepatnya di kisaran yang lebih rendah, Xiaomi mengambil bagian yang bagus. Contohnya terdapat pada ponsel terlaris selama kuartal terakhir tahun 2021, di mana menurut data Canalys , Xiaomi Redmi Note 10S , Xiaomi Redmi 9A dan Xiaomi Redmi Note 10 Pro menjadi best seller di negara kita, hanya dilampaui oleh OPPO . .A53S .

Bagaimanapun, diamati bahwa, terlepas dari harganya, baik Xiaomi maupun merek lain memiliki Apple sebagai saingan berat dalam kisaran tinggi. Dan ponsel seperti iPhone 12 dan iPhone 13 biasanya memonopoli peringkat penjualan utama ketika kita berbicara tentang kisaran tertinggi di mana ponsel seperti ponsel Xiaomi yang terlihat dalam posting ini bersaing.

Terlepas dari pernyataan juru bicaranya, penampilan yang diberikan merek Cina adalah untuk memberikan preferensi pada harga tinggi, yang dengannya mereka dapat membuat argumen pemasaran yang valid “lebih baik menjual sedikit dan dengan harga tinggi” daripada “menjual banyak dan dengan harga murah”. harga”, karena untuk detik ini mereka sudah memiliki sisa terminal; yang tidak sedikit, omong-omong.

Leave a Reply

Your email address will not be published.